Wednesday, November 4, 2009

Maafkan saya



Ya Allah, aku berlindung di bawah cahaya wajahMu yang mengubah gelap
menjadi terang, dengan perintahnya alam ini dan alam akan datang dijadikan.
Selamatkanlah aku daripada kemurkaan dan kemarahanMu. Kepadamu sahajalah terpulangnya hari pengadilan, azab yang ditimpakan sekiranya engkau tidak suka dan tidak redha. Tidak ada upaya dan kekuatan selain kuasa dan kekuatanMu jua.



Hari ini saya terasa janggal sekali. Sangat-sangat jangkal. Dari awal saya bangun di awal pagi hingga sekarang. Terlalu banyak perkara bermain di minda saya sekarang. Terasa lumpuh seketika bila saya muhasabah kembali. Semalam saya bermimpi saya menguruskan jenazah seorang anak kecil. Tetapi oanak kecil itu bernafas kembali. Saya pening. Malam tadi, saya bermimpi seorang sahabat yang cukup saya kenali menunggu saya di satu bangunan, menunggu saya untuk melaksanakan satu tugas yang amat berat. Saya cukup kenal susuk tubuh sahabat saya itu. Saya bingung apa maksud tersirat.Astagfirullah moga bukan mainan syaitan.


Hari ini saya berusaha menghabiskan buku Travelog Dakwah : Meniti Hari Esok tulisan Muhd Kamil Ibrahim. Sambungan buku Travelog Haji: Mengubah sempadan Iman. Saya tidak boleh menipu, air mata saya tumpah tatkala membaca penulisan beliau. Cukup menyentuh jiwa saya. Saya meneliti setiap penulisan saya di medan maya ini. Saya terkesima. Tidak tahu kenapa. Saya flash back semua email-email saya dari tahun 2003( tahun bermulanya
jajawatie87@yahoo.com didaftarkan) sehingga sekarang. Terlalu banyak email di inbox mahupun sent item email saya. Ada sesuatu yang cukup saya tersentuh dengan beberapa email yang ada yang saya belum padam. Jauh disudut hati saya ada perasaan penyesalan. Penyesalan kenapa? Hanya Allah yang tahu.

Berat, tapi saya tekad. Saya perlu beruzlah seketika. Saya perlukan masa . Berehat dari medan ini, bukan bermakna saya terus berhenti dan menghilang sekaligus tinggalkan medan dakwah. Saya perlu masa kembali menulis. Tanggungjawab tetap saya laksanakan. Hati saya amat merintih untuk saya cari sesuatu yang makin hilang. Saya yakin Allah akan dengar dan makbulkan.


Hampir empat tahun saya diuji, pelbagai mehnah baik dari segi kesihatan dan ujian-ujian lain. Teringat pesanan seorang doktor kepada saya


“Awak sihat, kesihatan awak normal” beritahu doktor
“Tapi doktor, keadaan ini meyukarkan saya terutamanya dalam amal ibadah saya” respon saya.
Doktor memandang tepat pada saya
“Allah uji awak, ini ujian Allah untuk awak” jawab doktor sambil tersenyum. Senyuman yang bercampur satu lontaran semangat pada saya. Saya terkesima.


Itu dari aspek ujian kesihatan. Belum sudut-sudut lain yang masih perlu saya fikirkan lebih mendalam. Tapi saya masih lagi mencari sesuatu. Mencari sesuatu yang saya tidak pasti bila waktu saya akan jumpa apa yang saya cari.Mungkin seminggu, sebulan, setahun atau pun dua tahun. Tapi yang pasti saya akan jumpa dengan syarat saya betul-betul mengharap pada yang Esa.


Pada semua, saya minta ampun atas salah silap. Halalkan semuanya. Saya doakan yang terbaik untuk anda semua baik yang kenal saya secara langsung ataupun tidak. Doa saya tetap doa yang sama pada kalian semua setiap kali usai solat fardhu saya. Izinkan saya memberi ruang mencari sesuatu, tetapi bukan bermakna saya berhenti disini. InsyaAllah hafizah (nama yang cukup saya suka, dan amat terkesan dalam jiwa) akan kembali jika diizinkanNya dengan satu nafas yang baru. Maafkan saya.

Pernah saya memesan pada seorang teman:
“ kamu umpama membunuh pengunjung kamu bilamana kamu meninggalkan medan penulisan ini”


Dan kali ini saya tekad. Maafkan saya. Mungkin nasihat itu releven untuk beliau, tapi tidak untuk saya buat detik ini. Moga setiap apa yang saya kongsikan selama ini bermanfaat pada semua. Moga semuanya dalam rahmat Allah.

3 comments:

MiSS WaNa HeRMan said...

Prophet said: “Anyone increase Istighfar (beg for pardon), certainly Allah will give way out for every emergency and will open exit from each narrowness"

Semoga berjaya dunia n akhirat..(",)

pemelihara cahaya said...

assalammualaikum.
bersabarlah wahai kakakku dgn ujian dan dugaan dr ALLAH.
semoga tabah menghadapinya.

Norhafizawati said...

Syukran..
moga adik2 semua terus istiqamah