Saturday, September 18, 2010

Gelombang Hijau Syawal 1431 H

Warna-Warni Syawal 1431 H..Biarkan gambar ini bercerita mengukir sebuah kenangan setelah sekian kali. Syukur Ya Allah, atas nikmat cinta dan kasih keluarga yang Engkau anugerahkan padaku. Walaupun sekadar seketika, aku amat menghargai nikmat ini. Moga cinta dan kasih ini membawa aku menggapai keredhaan Mu Ya Rabb...



Entah sape candid gambar ni. Waktu ni tengah beratur nak salam dan tunggu duit raya..Abang chik kalut cari ampau untuk isteri tersayang. Saya tunggu giliran. Tapi sempat 'peace' dalam candid2 tu..=)


Ni la family saya.
Dari belakang: kak ogie (isteri abang chik), abang chik, adik, saya
Tengah: Abang long, kak ni (isteri abang long), ayah, mek, kak za (isteri abg ngah), abg ngah
Depan: Erfan, Amir, Syam
Kakak angkat saya takde waktu ni. Dia beraya di Pahang. Raya kedua baru ada.



Ni la adik beradik saya. Ayah saje merosakkan gambar kami berlima..hu =)



Bersama ayah mak dan adik beradik..Tiba-tiba kak ipar ku terselit seorang diri..Mengapakah? (^_^)


Mak ayah bersama menantu- menantu

Mak ayah bersama cucu-cucu. Harap-harap tahun depan dapat anak sedara baru. Tiga orang terus pun takpe. Dah boring dah dengan mereka bertiga ni. Nakal dan x mau dengar cakap..hehe

Saya bersama-sama kakak-kakak ipar


Abang Long dan keluarga.


Abang Ngah dan keluarga. Amir suka buat muka...aiyark!


Abang Chik dan isteri. Masih mood pengantin baru barangkali. First time Kak Ogie beraya di Kelata. Tahun depan Abg Chik pulak merasa beraya di Selancar iya..Makin melebar abang chik sekarang..ngee

Biar kenangan indah ini terpahat selama-lamanya. Kita tidak pasti tahun depan kita semua dapat berkumpul lagi. Yang pasti kebahagian pinjaman Allah ini cukup indah. Teringat satu kata-kata dalam sebuah drama..


Bila berbicara tentang cinta..
Hakikat kebahagian, Keindahan sebuah cinta itu ialah rasa cinta kepada Tuhan yang Esa..
Kerana Cinta pada Ilahi tidak pernah dikecewakn...
Rasa cinta dan kasih serta pengharapan pada manusia itu tidak pasti samada kecewa atau tidak, kekal atau tidak..

Biarlah semua itu sekadarnya. Agar tidak melebihi rasa cinta pada Sang Pencipta dan Rasulnya.

SALAM SYAWAL 1431 H UNTUK SEMUA YANG MENGENALI. MAAF DIPINTA JIKA ADA KETERLAJURAN KATA DAN KELAKUAN. TERIMA KASIH ATAS UCAPAN. MAAF SEBAB BARU SYAWAL YANG KE 11 BARU REPLY SEMUA MESEJ HARI RAYA. HANYA MESEJ YANG SAYA TERIMA PETANG 30 RAMADHAN DAN MALAMNYA SAHAJA SEMPAT SAYA BALAS AWAL.MAAF SANGAT-SANGAT.

p/s: Esok (21 Sept 2010) Anak saudara pertama saya, Syam akan menduduki UPSR. All The Best u dia...Tak sangka anak saudara saya dah nak menginjak ke alam remaja..huh..Masa sangat pantas!

Thursday, September 2, 2010

Lamunan yang entah kemana


Ramadhan kian melabuhkan tirai..Saya tidak tahu kenapa 10 Ramadhan terakhir ini hati rasa gundah. Rasa tidak tenang. Tidak tahu kenapa.Puas muhasabah diri namun masih tidak ketemu jawapan yang menenangkan jiwa..Semalam, sempat saya bersembang dengan abang chik saya tentang kelebihan Ramadhan, tentang 10 terakhir Ramadhan. Hati amat menggamit merindui keluarga. Itukah puncanya? Tidak juga. Perasaan rindu dan cinta saya pada mereka sudah sebati dalam jiwa walaupun sangat jarang bertemu. Perasaan rindu dan cinta itulah yang membuatkan saya masih gagah berdiri sehingga hari ini..

Ramadhan 1431H banyak membawa titik tolok dalam diri saya.Perubahan yang saya diluar jangkaan saya. Ramadhan kali ini juga Allah makbulkan doa saya supaya pulihkan kesihatan saya. Alhamdulillah, kata ustaz saya makin baik cuma saya perlu istiqamah dalam amalan. Terasa juga kelainan dalam diri saya. Terasa makin tenang dan yakin.

Namun, hati ini masih dihantui persoalan. Saya sendiri tidak tahu apa persoalan. Apa lagi jawapan dia. Seringkali saya termenung sekarang. Tidak tahu lamunan itu untuk apa. Lamunan itu tidak tahu hendak dicampak ke mana. Allahurabbi , terasa sarat sangat keadaan ini..

Minggu lepas, sudah usai satu program yang sudah lama dirancang. Program yang diadakan di Senawang. Sungguh hati terasa tenang bila selesai laksankan tanggungjawab. Tapi entah, sekembalinya dari Senawang. Hati ini ditimbulkan pelbagai soalan. Bukan satu tapi lebih. Apa? Kenapa? Huh, saya tiada jawapan..Puas pujuk hati..Puas tenangkan hati dengan ayat-ayat Allah. Tapi masih tidak dapat jawapan. Malah pokok persoalan pun menjadi makin rumit. Jawapan dia ada. Tapi jawapan dia tidak siapa dapat berikan pada saya. Jawapan dalam pengetahuan Allah..

Terkenang Ramadhan tahun lepas..Tekanan sangat hebat. Air mata pasti jatuh tatkala terkenangkan Ramadhan itu..Biarlah yang lepas itu berlalu. Kini apa kesudahan Ramadhan tahun ini? Sekali lagi saya termenung...Termenung yang entah kemana akan jatuh titik noktahnya..Moga berbakinya Ramadhan yang masih ada ini, Allah beri jawapan pada persoalan yang Dia campakkan pada saya...Allah menguji, sebab dia merindui rinthan kita...Tapi kita?..Dengan sangat ya Allah aku ingin tahu apa persoalannya dan apa jawapannya...

p/s: Abang-abang sudah bertanya, macamana pakaian raya tahun ni. Tema hijau yang mereka tetapkan. Entah la..Diri masih tidak bernafsu mencari pakaian raya. Pernah jumpa beberapa helai. Tapi hati masih tidak terbuka untuk membeli. Jubah hijau masih tidak saya cari lagi untuk raya tahun ini..

Sunday, August 22, 2010

Hafiz Hafizah


Hujung minggu baru-baru ini, saya merancang hendak pulang ke Puchong, rumah abang long saya. Hajatnya hendak berbuka dan berterawih disana. Tetapi perancangan tinggal perancangan. Kakak serumah saya sudah memaklumkan pada saya ada tadarus anak-anak di masjid dan meminta saya menjadi salah seorang pengajarnya. Rasa malas sangat waktu tu untuk pergi. Tapi apakan daya, tiada yang dapat memandu. Jadi terpaksa la saya gagahkan diri untuk turut serta.

Dek kerana kurang bersemangat. Pagi tu, saya hanya mengenakan jubah hitam dan memakai kain serban sebagai jilbab. Sebab itulah pakaian yang paling kemas dan sudah siap tergantung. Rasa amat malas untuk menyediakan baju yang masih kemas dalam lipatan.

Sesampai di masjid, kakak serumah saya meminta saya mengajar anak-anak yang saya kira dalam usia 12-18 tahun, anak-anak lelaki kesemuanya. Saya tidak tahu bagaimana penampilan saya sebagai guru pada hari itu. Yang pastinya saya cuba tenangkan diri dan mengukir senyuman sebanyak yang mampu. Kelihatan anak-anak lelaki ini amat malu dengan saya. Hairan saya. Mungkin mereka boleh mengagak saya ini seorang 'ustazah muda'.
"Adik-adik cepat datang sini. Jangan malu-malu" Panggil saya.

Sebagai seorang bakal guru tentu saya sudah biasa dengan anak-anak seusia ini. Tidak lama kemudian barulah mereka bergerak perlahan-lahan ke arah saya. Pandangan mereka ditundukkan. Alahai, pemalunya anak-anak ini dalam hati saya berbisik. Sebelum mulakan kelas bacaan Al-Quran, saya sempat taaruf nama mereka. Iqmal (15 tahun), Aminuddin(17 tahun) , Faris (12 tahun) dan seorang lagi saya tidak dapat menginati namanya sebab terlalu susah untuk menyebutnya.

Entah kenapa, selepas sahaja taaruf dengan anak-anak itu semangat saya datang kembali. Rasa seronok sangat melihat wajah-wajah anak-anak ini. Lagi menyejukkan hati apabila mendengar ayat-ayat suci yang dialunkan oleh mereka ini. Alhamdulillah. Bacaan mereka lancar. Tajwid mereka juga boleh dikatakan agak baik.

MasyaAllah itu sahaja yang terungkap dalam hati saya. Jauh disudut hati saya, saya mendoakan mereka terus dipancarkan hidayah oleh Allah supaya terpilih sebagai mata rantai perjuangan pada masa hadapan kelak. Tidak berapa lam kemudian, mereka makin selesa dengan saya. Walaupun kelihatan masih ada perasaan malu.

Usai kelas tadarus itu, saya ambil sedikit masa menceritakan tentang Al-Quran. Saya kaitkan hati manusia itu dengan ayat-ayat Al-Quran. Alhamdulillah, kelihatan mereka agak bersemangat mendengar pengisian tersebut. Moga perkongsian tersebut mereka akan jadikan panduan sehingga mereka besar kelak.

(Surah Al-Baqarah : 1-3)

Itulah perancangan Allah. Allah merancang saya untuk saya bertemu dengan anak-anak ini walaupun pada mulanya saya agak malas untuk datang. Perasaan malas, suka, benci, sayang, marah. rindu, cemburu dan lain-lain itu semua adalah fitrah dalam diri makhluk Allah yang bernama manusia. Terpulang pada kita samada hendak menuruti fitrah tersebut atau mendidiknya...

Moga lebih ramai generasi-generasi muda, kita dapat bentuk dengan Al-Quran.

Salam Ramadhan 1431H saya ucapkan pada semua. Kini Ramadhan telah memasuki fasa ke dua..Moga kita tidak digolongkan ke dalam golongan orang-orang yang rugi..Sama-sama kita doakan bertemu Lailatul Qadar..

p/s: Di Ramadhan kali ini, saya memohon moga Allah anugerahkan kepada saya sekurang-kurangnya seorang Hafiz dan Hafizah dari darah daging saya sendiri suatu hari kelak...Cukup nama saya "Hafiza" sebagai pemangkin semangat untuk saya terus berdoa..(^_^)...Orang kata doa Bonda ini Allah mudah nak perkenan * *

Monday, July 26, 2010

Jubah untuk ayah, Terjemahan Al-Quran untuk adik


" Jaa, kalau jaa dah kerja, satu benda sahaja yang ayah nak jaa beli kat ayah. Benda yang paling murah harganya. Benda yang ayah sendiri boleh beli. Tapi ayah nak rasa hasil tilik peluh jaa" bicara ayah.

Saya sendiri tidak tahu bila ayah membuat permintaan ini. Tapi saya terkedu. Otak berfikir. Benda apakah?

" Yah, kalau jaa mampu insyaAllah. Tapi jangan la kereta yah..tak mampu jaa..Jaa pun nak minta ayah belikan kereta untuk jaa.." Respon saya dalam gurauan.

" Benda paling murah..Nanti la jaa dah jadi cikgu ayah bagitau la" ucap ayah

"Ala tak nak la..Jaa nak tau sekarang. Boleh la" pinta saya

" Ayah nak jaa belikan ayah jubah. Tapi bukan jubah labuh tu. Yang sampai lutut tu. Ayah nak buat solat je. Biasakan jaa suka belikan ayah baju raihan" Ulas ayah.

" Oh, esok la jaa beli kat kedai ye kalau ayah nak pakai" cepat-cepat saya jawab

" La, kan ayah cakap nak duit hasil jaa kerja. Ayah pun boleh beli kalau ayah nak" Bagitau ayah sekali lagi agar saya faham.

Permintaan ayah itu selalu bermain diminda saya. Jarang saya belikan ayah barang. Malah jarang juga dia buat permintaan. Paling tidak saya belikan baju melayu ala raihan. Ayah kerap pakai baju yang saya beli. Kalau mak saya selalu belikan dia hadiah. Mungkin mak wanita jadi saya memahami apa yang sesuai untuk mak.

Kini saya bekerja. Walaupun bukan kerja tetap. Gaji hanya cukup untuk menampung diri sendiri. Saya dah niatkan dalam hati untuk belikan hadiah untuk ayah. Menunaikan permintaan ayah dengan segera yang mungkin. Takut saya tidak sempat menunaikannya.

Alhamdulillah gaji pertama saya belikan ayah sehelai jubah atau lebih dikenali dengan kurta. Gembira sungguh ayah bila saya telefon walaupun baju itu masih dia tidak lihat lagi. Abang Long bagitahu saya yang ayah menelefon dia dan bagitahu yang saya belikan jubah untuk dia. MasyaAllah pemberian yang tidak seberapa itu amat memberi kesan pada ayah. Untuk mak, saya belikan sehelai tudung berwarna pink. Tanda kasih sayang buat bonda tercinta walaupun tidak diminta.

InsyaAllah, esok 27hb Julai 2010 akan saya berikan hadiah ini untuk mereka sekembalinya saya ke negeri serambi mekah itu untuk bercuti.

Begitulah cinta ayah dan ibu tanpa syarat. Allahurabbi, akan ku bahagia kan ayah ibu selagi hayatku ada. Sungguh lahirnya Norhafizawati ke dunia ini bukan untuk ayah dan mak semata. Anakmu ingin berbakti untuk ummah. Redhai lah pilihan jalan anak mu ini.

Buat adikku, Akak hadiahkan senaskah terjemahan Al-Quran untuk mu. Terjemahan akak yang akak miliki hampir empat tahun. Betapa beratnya akak hendak lepaskan terjemahan Al-Quran itu kerana ianya peneman suka duka akak sepanjang akak berada di alam kampus.Walaupun akak mampu hadiahkan terjemahan baru , namun akak sudah niatkan untuk berikan terjemahan Al-Quran milik akak. Akak ingin kamu rasai ruh perjuangan yang akak bawa selama ini. Akak ingin sentuh hati mu dengan ayat-ayat Allah. Moga kamu manfaatkan. Moga Al-Quran menjadi pedoman hidupmu Muhammad Eizlan Amir B Mahmad Rozali....Kehadiranmu tidak ramai yang sedar kerana ramai yang menyangka akak anak bongsu. Namun akak bangga mempunyai adik seperti mu. Kamu imam keluarga kita...

p/s: entry ini mungkin peribadi. Namun jika umur saya panjang saya ingin menbaca nya semula di hari-hari akan datang. Jika umur saya tidak panjang, saya ingin keluarga saya membaca entry ini. Tidak mampu saya tinggalkan mereka dengan harta dunia. Cinta saya pada mereka dengan doa yang disandarkan pada Allah.

~SALAM NISFU SYAABAN...Bermula lembaran baru ~

Monday, July 19, 2010

Sebijak Aisyah Ummul Mukminin

Dalam ruang masa yang agak sempit disamping tanggungjawab yang makin bertambah, saya kira cukup saya berkongsi sebuah buku pada kali ini. Bukan untuk membedah isi kandungan disini ,sekadar berkongsi minat dan mempromosi buku yang sedang di baca. Objektifnya, moga dengan cara ini menjadi catalyst kepada para pengunjung yang mengunjungi blog yang tidak berisi ini untuk sama-sama menjadikan membaca sebagai hobi.

Sama-sama kita menghayati sirah Sayyidatina Aisyah Ummul Mukminin ini. Kecerdikan,ilmu, Personaliti dan karisma Aisyah tidak dapat disangkal lagi. Buku yang sarat dengan perjalanan hidup Aisyah dari Aisyah dilahirkan sehingga berkahwin dengan Rasulullah.

Aisyah, seorang wanita yang mendapat asuhan dan bimbingan daripada seorang ayah bernama Abu Bakar As-Siddiq. Dikukuhkan lagi dengan bimbingan dan pendidikan oleh suami tercinta yakni Rasulullah s.a.w... Beliau merupakan contoh terbaik untuk semua khasnya wanita Islam dalam pelbagai bidang ilmu. Sama-sama kita menghayati karya oleh Sulaiman An-Nadawi ini..

Ya Allah, moga buku ini menjadi pemangkin untuk diri supaya terus bersemangat menggali ilmu Mu...menjadikan diri mencintai ilmu Mu..Dan berharap moga diri ini mampu melahirkan generasi muda secerdik Aisyah Ummul Mukminin kelak..Bijak akalnya untuk perjuangan Islam...

p/s: Tengah merancang untuk menghayati sirah Siti Khadijah pula selepas buku Aisyah Ummul Mukminin...Yang pasti buku The Last Ember: Bara Disebalik Penggalian Bawah Tanah Al Aqsa tulisan Daniel Levin sedang menunggu..

Wednesday, June 30, 2010

Doa Seorang Sahabat


Buatmu srikandi....Semoga enti menjadi:

Seorang muslimat,
seorang mukminah,
seorang mujahidah,
seorang muslihah,
seorang insyirah,
Moga terus tabah...

Sejuknya jiwa bila mendapat pesanan sebegini..Terima kasih...(^_^)....Doa ini juga saya ungkapkan untuk semua srikandi..Moga terus gagah menghayunkan langkah dalam saff perjuangan...

Monday, June 28, 2010

Aminah "Bunga Kaum Quraisy"


Aminah, wirawati dengan seribu satu pengorbanan yang jarang diketengahkan. Merupakan sebuah buku ringkas yang akan membawa kita menelusuri kisah hidup bonda insan teragung yakni Nabi Muhammad.

Tidak pernah terdetik dihati saya untuk memiliki buku ini. Niat dihati hendak membeli buku Aisyah Ummul Mukminin yang mana sudah lama dihajati, tinggal lagi menunggu duit gaji (^_^)..Tapi kita merancang, Allah jua merancang. Buku yang dihajati sudah habis stok. Terpaksalah saya menempah dan jawapannya tunggulah gaji bulan berikutnya..Tidak apalah, menanti itu satu penyiksaan tetapi menanti dengan kesabaran satu kemanisan..

Hampir sahaja saya ingin meninggalkan kedai buku begitu sahaja, tiba-tiba mata terpaku pada sebuah buku kuning..Nampak makin cantik dihiasi dengan bunga berwarna merah jambu..Memang merah jambu warna kegemaran saya..

"Aminah : Bunga Kaum Quraisy"..Begitulah buku yang menyebabkan saya berdiri lama dikedai itu. Hanya sebab sebuah buku hampir setengah jam saya meneliti kandungannya. Saya tekad untuk memilikinya.

Alhamdulillah hampir separuh buku saya telah membaca buku ini..MasyaAllah, terasa satu semangat yang menusuk jiwa. Air mata gugur apabila membaca bait-bait ayat yang menyentuh hati..Hebatnya Aminah...Hidupnya singkat namun sentiasa duji dengan pelbagai peristiwa dan mampu menempuh dugaan hidup tanpa ada keluhan panjang.

Sabda Rasulullah S.A.W:

Allah memindah-mindahkanku daripada tulang sulbi ayah-ayah yang baik ke rahim ibu-ibu yang suci dalam keadaan suci dan terdidik. Sekiranya suatu keturunan bercabang dua, maka Allah menjadikanku berada pada cabang yang terbaik antara kedua-duanya"
(Ibnu Abbas)

p/s: Bila ingat gaji ingat RFC..huhu (*-*) dan teringat kepada anak buah saya yang bernama Nur Aminah


Tuesday, June 22, 2010

Sesuatu yang tidak pasti...

Ketika lahirnya satu kelahiran baru, pasti setiap ibu bapa berkehendak atau berhasrat sesuatu kepada si anak kecil itu. Tidak kiralah dari segi sahsiahnya, material mahupun tahap pendidikan. Malah sedari kecil ibu bapa sudah pasakkan bahawa anak kecil ini akan menjadi seorang yang baik akhlaknya, hebat ilmunya dan baik pekerjaannya. Itu normal. Keinginan itu pasti ada. Malah sebelum lahirnya permata hati itu, keinginan sebegitu sudah ada.

Begitu juga terjadinya si anak tadi bila sudah membesar. Pada mulanya, apa yang dipasakkan oleh 'ummi' dan 'abi' itulah yang menjadi panduaannya. Tapi bila mula membesar, ada pendirian dan pemikiran sendiri, anak tadi mula memasang hasrat dan keinginan sendiri. Malah skop keinginan jauh lebih luas. Anak tadi sudah nampak 'view' untuk mengarahkan hala tuju kehidupannya sendiri. Cuma hasrat dan pesanan ibubapa dijadikan sandaran agar tidak terbabas dari kawalan. Ibu bapa masih dijadikan co driver walaupun anak kecil itu sudah boleh memandu tanpa di arah.

Begitulah kehidupan ciptaan Allah yang bergelar manusia. Manusia diciptakan sebaik-baik kejadian. Dikurniakan akal untuk berfikir dan mentadbir kehidupan. Dikurniakan akal dan tenaga untuk berfikir dan berusaha mencapai keinginan dan matlamat. Cuma matlamatnya macamana? Faktor pentarbiyahan sedari kecil inilah yang akan membantu seorang anak yang mana membesar menjadi pemuda pemudi ini akan mempengaruhi keputusan. Asas pendidikan agama yang kuat sangat penting. Mengenal pencipta yang maha Agung terlebih dahulu sebelum mengenal dunia. Takut jika berkenalan terlebih dengan dunia, bimbang tidak sempat untuk berkenalan dan bercinta dengan yang pertama dan kekal yakni sang Pencipta, Allah S.W.T...Hakikatnya iman itu tidak boleh diwarisi dan di jual beli. Itu satu kenyataan yang tidak dapat dinafikan. Tidak dijamin anak seorang imam akan menjadi ustaz malah pejuang Agama. Semuanya pilihan Allah. Namun, darah yang baik tetap akan mengalir dalam batang tubuh zuriatnya. Ada juga Allah takdirkan seorang yang dari keluarga yang biasa, malah tidak dapat didikan agama yang sempurna mampu menjadi pejuang Agama yang amat disegani. Kerana apa? Kehendak Allah tiada yang dapat menghalangnya bila mana Allah menyebut 'kun fa yakun'. Banyak sirah yang meriwatkan bahawa hidayah itu milikNya. Dia yang berkuasa memberi dan mnghilang. Tidak seorang pun manusia dapat mengubah manusia lain melainkan Allah mengubahnya. Cuma kita perlu berusaha untuk hidupkan syiar Islam.

Sungguh kehidupan itu ibarat roda. Kita tidak pasti pengakhiran bagaimana. Samada di atas atau di bawah. Namun jangan jadikan itu untuk kita berserah pada takdir. Allah amat menyukai hamba-hambanya yang berusaha.

Jika sekarang, fenomena bagi saya dan kawan-kawan yang baru habis praktikum ialah menunggu hari konvokesyen dan juga tarikh di postingkan. Situasi ini sudah pasti buatkan setiap orang rungsing memikirkan masa depan. Menunggu satu jawapan yang tidak pasti kepada sebuah perjuangan selama empat tahun di kampus. Maka disinilah kita akan diuji dengan pergantungan yang mutlak pada Allah S.W.T..Doalah moga Allah permudahkan setiap urusan. Rancanglah sesuatu supaya setiap langkah ke depan sarat dengan pengisian. Sungguh, cita-cita yang kita pacakkan belum tentu jadi realiti. Namun teringat saya pada pesanan abang Long saya..

'Dik, penting untuk kita merancang hidup kita. Memang kadang-kadang perancanagn kita nampak besar. Orang lihat semacam pelik. Namun kena ingat dik, merancang sebuah perjalanan hidup penting. Tidak mengapa kita tidak berjaya. Itu bukan persoalannya. Yang penting kita ada angan-angan, cita-cita dan tekad untuk mencapainya. Ingat tu'

Begitu juga keadaannya dengan pencarian pasangan hidup. Tidak boleh saya nafikan di usia sebegitu ada perancangan itu ada tersenarai dalam takwim hidup. Cuma mungkin berbeza aim setiap orang. Ada yang mengingikan awal dan ada menginginkan sedikit lambat. Bergantung pada setiap individu. Malah sudah ada ciri-ciri atau target yang sudah ditetapkan. Ada mensyaratkan cantik, ada mensyaratkan kaya dan bermacam-macam guide yang disenaraikan. Semua itu juga bergantung pada individu. Teringat perbincangan beberapa hari lepas dengan seorang kawan. Katanya:

" Yelah, kau kan berjiwa rocker. Mana la fikir sangat tentang bait dakwah ni"

Tersenyum saya. Saya faham rocker yang dikatakannya itu bukan lah saya ni berjiwa amy search, ella mahupun awie..Tapi jiwa yang agak kering dan tidak ambil peduli. Jawapan saya waktu itu mudah..

" Nampak begitu, hakikatnya jiwa ini sungguh lembut. Cuma buat apa fikirkan sesuatu yang kita belum pasti hakikat kesudahannya? Sesuatu yang kita tidak bersedia untuk menggalasnya.."

Hakikatnya saya juga manusia biasa. Doa itu pasti ada setiap waktu kearah menyempurnakan kehidupan beragama itu. Melaksanakan sunnah Rasulullah itu. Tunggulah bila Allah dah datangkan waktunya.

Apa yang penting, saya kini sungguh optimis untuk melaksana satu projek yang agak besar untuk 15 tahun pertama ini. InsyaAllah untuk kepentingan bersama. Gerakan itu perlu bermula. Gelombang sahaja tidak mencukupi. Sesuatu perancangan itu perlu disusuli dengan strategi dan tindakan yang kemas bukan gelojoh. Moga Allah mudahkan. Syukran Kathr ukht Sakinah, atas semangat dan sokongan yang diberikan. Moga ketenangan dan keredhaan Allah yang ukht perolehi seperti indahnya maksud namamu ~sakinah~..

Walaupun sesuatu itu tidak pasti kesudahannya, usahalah dan doalah padaNYA....fighting (^^,)

Allah pasti makbulkan doa kita,
Jika lambat, Allah ingin menguji kesungguhan kita,
Jika tidak, Allah ada percaturan yang lebih baik yang kita tidak tahu,
Jika bukan di dunia, insyaAllah di Syurga (^_^)

------Teruskan-----

Thursday, June 17, 2010

Aku melangkah..

Alhamdulillah segalanya sudah tamat amanah di alam kampus. Alam kampus yang saya kira sudah saya cuba gunakan semaksimum mungkin tenaga saya untuk diri, untuk masyarakat dan apa yang pasti untuk Islam. Malu rasanya diri untuk mengaku memaksimumkan tenaga untuk Islam di kampus kerana saya kira terlalu banya kelompangan yang saya tidak sedari sewaktu berpencak di medan mahasiswa. Namun kelompangan itu telah mendidik saya untuk berfikir dengan lebih matang.

Kini saya sudah berada di medan luar. Sungguh ini satu lagi fasa untuk mengarahkan hala tuju masa depan dan hidup. Bukan mudah untuk merancana setiap langkah. Cukup sukar. Kali ini sekali lagi saya memilih untuk berada jauh dengan keluarga. Banyak pendapat yang saya terima sebelum saya memutuskan untuk bermusafir lagi. Tapi kali ini saya tekad untuk bermusafir kali kedua setelah tamat alam kampus. Moga sesuatu yang saya akan pelajari untuk kepentingan Islam, masyarakat dan diri saya. Walaupun hati ada tercelit dengan perasaan rindu dengan keluarga, namun segera ditepiskan jauh-jauh. Dihari pertama melangkah keluar, saya sudah tinggalkan keluarga dalam jagaan Allah. Doa tidak akan putus buat mereka.

Sudah menghampiri penghujung bulan Jun, terlalu banyak yang saya pelajari dengan gerak kerja di medan sebenar. Pengurusan emosi saya penting di medan sebenar. Berfikiran positif dan berlapang dada perlu dipasakkan dalam jiwa. Kerana lain suasana alam kampus dan medan luar. Kini, saya bermula dari kosong. Belajar dari bawah. Seperti seorang anak kecil yang baru pandai berjalan. Terjatuh bila suba bangun. Namun semangat untuk berjalan membuatkan anak kecil tidak pernah kenal erti putus asa dan kesakitan.

Diri ini terasa amat rendah diri bila berusrah dan berdiskusi dengan sahabat sahbiyah yang sudah lama berkecimpung di medan luar. Tahap ilmu dan pengetahuan mereka amat hebat. Semangat mereka sentiasa berkobar-kobar. Setiap isu semasa hadam dalam otak mereka. Sungguh, langkah yang saya pilih tidak menjanjikan kemewahan dan kesenangan dunia. Tidak saya nafikan susah untuk saya berdikari pada mulanya. Dilahirkan dalam kehidupan sederhana dan satu-satunya puteri tunggal sudah tentu setiap keperluan dijaga sedari kecil. Namun, saya yakin rezeki Allah di mana-mana.

Terima kasih buat ayahanda dan bonda yang sentiasa redha dan mengizinkan langkah yang anakmu pilih. Saya tahu sukar bagi mereka. Namun, hati mereka Allah pegang. Keredhaan mereka, pasti Allah kurniaan balasan yang baik di akhirat kelak. Moga pengorbanan mereka Allah balas dengan balasan syurga.

Moga kaki ini terus melangkah!

Dia hadir lagi?


Awan putih yang sentiasa bergerak mengikut tiupan angin cukup menenangkan hati Nur. Bintang yang berkelipan di langit biru cukup membuatkan Nur tersenyum dan berfikir bahawa bertuahnya bintang itu kerana menghiasi langit luas itu. Membuatkan setiap mata yang memandang tenang. Hebatnya kuasa sang pencipta. Menjadikan alam sebagai guru yang paling setia bagi manusia yang berfikir.

Nur mengusap lembut perutnya, sambil membisikkan satu doa.

“Moga benih yang akan membesar kelak menjadi mujahid mujahidah soleh solehah. Yang sepenuh hati berjuang untuk Islam yang tidak pernah gentar dengan setiap ujian dan cabaran. Peliharalah diriku ya Allah”

Astaghfirullah. Nur tersedar dari ilusi. Memerhati keadaan sekeliling, takut ada mata yang memandang gelagatnya. Itulah Nur, sedari usia muda sehingga hampir memasuki fasa awal dewasa. Suka mendoakan sebegitu. Pernah Nur bercerita dengan kawan karibnya bahawa itu doanya untuk anak-anaknya jika dia dipertemukan jodoh di dunia dan dikurniakan zuriat. Nur sudah pasakkan dalam dirinya untuk sentiasa berdoa sebegitu walaupun dia tidak pernah tahu siapa bakal suaminya kelak dan bila masa Allah akan tetapkan jodohnya. Perbuatan itu sudah sebati dengannya. Nur yakin pada doa itu sebab dia yakin dengan janji Allah.

Tiba-tiba nur terasa kelopok matanya bergenang dengan mutiara jernih. Nur terasa sebak teramat. Sungguh masa berlalu bergitu pantas. Nur pasti semua ummat Islam dimuka bumi Allah ini tengah menghitung hari untuk bertemu Ramadhan. Masa berlalu begitu pantas. Namun sempatkah untuk bertemu Ramadhan ini? Kali ini Nur betul-betul berazam untuk bersedia sepenuh hati sebelum Ramadhan kali ini tiba. Masi segar dalam ingatan Nur Ramadhan lepas yang penuh dengan ujian. Allah uji Nur sangat hebat. Adakah kali ini Allah akan menguji lagi? Atau Allah akan kurniakan sesuatu untuk Nur. Kali ini Nur makin tenang. Tenang menerima setiap ujian walaupun terdetik kegusaran di hati kecilnya..Akan tumpah lagikah air mata Nur untuk kisah lama?

Apa yang pasti Nur masih lagi menunggu kad jemputan Allah untuk bertandang ke rumahNya sebagai tetamuNya. Bilakah dan layakkah?

" Tuhanku, aku ingin menjadi bintang yang sentiasa berkelipan di langit luas itu..menyinari langit untuk menjadi sentiasa indah dgn kehadiran diri..menjadi penenang kepada setiap jiwa2 yang memandang"

* sambungan entry 'Makin dekatkah DIA?'


Friday, April 30, 2010

~ Ubat Jiwa ~ Qasidah Istighfar

video


Istimewa untuk semua Mujahid dan Mujahidah Islam (^_^), insyaAllah....~ Moga kita semua di bawah peliharaanNYA senantiasa (^_^)

Rasullulah bersabda:

Pada hari kiamat kelak dicampakkan orang berkenaan dalam api neraka lalu terburai perutnya. Ia berputar-putar didalamnya persis seperti keldai mengelilingi kincir pengisar gandum. Penduduk neraka berkerumun melihatnya. Mereka berkata :


" Si fulan (rupanya). Bukankah engkau dahulu menyuruh yang ma'ruf dan mencegah yang mungkar?"
" Benar" jawabnya
" Tetapi aku menyuruh yang baik sedangkan aku sendiri tidak melakukannya. Aku larang yang mungkar tetapi aku sendiri melakukannya"


Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang dapat memenangkan diri kita (dalam pertarungan dengan nafsu), walaupun kita kelilangan dunia dan orang yang banyak. Moga kita terhindar dari tergolong dalam kalangan orang yang rugi yakni orang yang mensia-siakna diri; dikalahkan oleh nafsu, walaupun dia memperolehi dunia dan sanjungan yang banyak.


Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:


Orang-orang yang beriman berkata bahawa orang yang merugi ialah merugikan diri dan keluarga mereka sendiri pada hari qiamat kelak. Bahkan orang-orang yang zalim akan kekal dalam seksa yang berterusan. (Al-Syura : ayat 45)


(Sumber rujukan : Bahtera Penyelamat dalam Kehidupan Pendakwah, oleh Fathi Yakan )

Friday, April 23, 2010

Aku Bukan Sumayyahmu!!


Suamiku, bunga semalam telah layu

Gugur daripada jambangannya

Mujur cinta dan perjuangan kita

Bukan itu lambangnya


Mulutku kaku untuk merayu

Hatiku malu untuk terus cemburu

Tidak seperti dulu

Kerana kini kau mujahid

Yang rindu memburu syahid


Maaf kiranya tutur dan tingkaah

Senyuman dan seri wajah

Pudar dan hambar dimatamu

Padaku yang baru belajar

Menjadi seorang mujahidah


Aku kini hanya mendoakn

Agar kau menjadi Yassir

Walau kiranya....aku bukan Sumayyahmu


Dalam tangis kucuba senyum ketika

Kau bermusafir

Sepertinya Siti Hajar

Sewaktu ditinggalkan Ibrahim


Biar selalu kita berpisah

Selalu derita kerap susah

Kerana syurga menagih ujian berat

Sedangkan neraka dipagari nikmat


Dipegang jubah suaminya. Matanya yang jernih merenung sayu.

“ Apakah ini kerana Allah?”

“Ya, wahai isteriku. Semua ini kerana Allah,” jawab suaminya lalu berlalu pergi. Tanpa menoleh, tanpa berpaling.

Mendengar jawapan, Siti Hajar tidak berkata apa-apa. Mata dan hatinya menghantar suaminya Ibrahim a.s. berlalu pergi. Tega dan reda. Kalau suamiku bertindak meninggalkan kerana Allah, aku mesti rela ditinggalkan juga kerana Allah, mungkin itulah rasa hati Siti Hajar sewaktu ditinggalkan Ibrahim.


(MAJALAH SOLUSI NO 18)


P/s : Entry ini khas untuk sahabat sahabiyah yang sudah berumahtangga dan bakal berumah tangga. Moga ada sentuhan semangat melalui kata-kata entry ini...Lafaz kata " aku ingin menjadi mujahidah" tidak semudah aplikasinya..Mungkin puisi ini akan saya hayati dengan lebih mendalam bila tiba masanya..Buat masa ini saya hadiahkan pada sahabat sahabiyah dulu sebagai pencetus semangat..ngee (^_^)..Semoga istiqamah semua

Monday, April 12, 2010

Suara "MUSLIMAT POWER" bergema

Dimana-mana kita berada moga istiqamah

"Alhamdulillah dik, laungan MUSLIMAT POWER bergema dalam auditorium".....
Imbang Penuh
Begitulah ulasan salah seorang penceramah untuk Bicara Wanita UPSI, Ustazah Rafidah Jannah. Perbualan singkat melalui Yahoo Messagger minggu lepas membuatkan saya tersenyum lapang. Bicara Wanita yang diasaskan pada 2009 masih lagi bersambung pada tahun ini oleh generasi penyambung saya. Tiada lafaz yang dapat diungkapkan selaian ALHAMDULILLAH.

"Fiza, enti sudah tinggalkan adik-adik yang hebat. Doakan mereka. Akak yakin mereka mampu sebab mentor mereka hebat"

Sekali lagi, kesyukuran dipanjatkan. Bukan siapa hebat yang menjadi ukuran disini, tetapi semangat dan usaha itu yang penting untuk menjayakan sesuatu yang kita perjuangkan. Sudah menjadi lumrah, yang patah hilang akan berganti. Tidak kira bagaimana generasi penyambung menggerakkan apa yang di tinggalkan, apa yang penting mereka mempunyai cara yang tersendiri. Bagi saya seseorang itu perlu ada cara dan gaya tersendiri dalam menguruskan dan memimpin sesuatu. Jika dulu saya mentor kepada generasi yang ada kini, saya secara peribadi tidak mengharapkan mereka mengikut cara saya meminpin. Tidak perlu sama sekali. Cuma jika ada yang baik sepanjang proses saya meminpin jadikan sebagai panduan.

Seorang pemimpin yang hebat akan menghasilkan pemimpin yang jauh lebih hebat daripadanya. Tiada guna jika dia hebat, tetapi dia tidak dapat mendidik generasi pelapis menjadi orang yang lebih baik kerana tiada kesinambungan disitu. Terutamanya dalam arena dakwah. Dakwah itu akan hanya hidup pada zaman dia sahaja, tetapi tidak ada siapa yang dapat menyambungnya. Lihatlah bagaimana Hassan Al-Banna mampu memberi kesan pada kita walaupun dia tidak ada lagi. Islam yang diperjuangan oleh Rasullullah mampu kita rasa hingga saat ini...

Saya gembira mendengar perkabaran baik daripada ustazah Rafidah tentang perkembangan muslimat di UPSI. Walaupun saya tidak melihat dengan mata saya, tapi keyukuran dan doa sentiasa saya titipkan untuk mereka. Sudah menjadi perangai saya, apabila saya sudah serahkan tanggungjawab pada pengganti baru, saya akan memberi sepenuh kepercayaan kepada mereka. Walaupun cara dan pemikiran berlainan berlainan, itu tidak mengapa asalkan tetap dalam landasan yang betul. Saya akan hanya memberi pendapat jika mereka perlukan sahaja.

InsyaAllah semoga kita semua sentiasa dipilih untuk jadi MUSLIMAT POWER

Moga laungan MUSLIMAT POWER terus bergema di UPSI. Moga kerinduan dan kecintaan mencari ilmu didalam setiap peribadi seorang MUSLIMAT itu sentiasa tersemat.

Diakhir perbualan saya dengan ustazah Rafidah sempat saya bergurau

" Nanti suatu hari nanti, moga saya dan akak dapat duduk sebaris dan berentap di pentas UPSI untuk majlis ilmu"
" InsyaAllah dik, akak tunggu saat indah itu"

Guraun itu sekadar pencetus semangat untuk saya (^_^)

Perkenalan yang saya kira baru setahun jagung dengan ustazah Rafidah cukup bermakna walaupun kami tidak pernah bersua muka. Itulah Ukhwah kerana Allah.

Selama maju jaya untuk MUSLIMAT-MUSLIMAT di alam kampus. Medan saya bukan dsitu lagi. Moga dimana sekalipun medan kita, moga kita sentiasa istiqamah dan laungan MUSLIMAT POWER itu tetap bergema dimana-mana kerana MUSLIMAT itu sayap kiri perjuangan.

Astaghfirullahal'azim 3X..Moga Allah pilih kita semua dan ampunkan kesalahan kita.

UNTUKMU WANITA: " Wanita, dirimu begitu berharga. Seindah-indah hiasan dunia adalah Wanita Solehah. Peribadinya terjaga dan terpelihara. Duhai wanita, dalam kelembutanmu, suburkan ketegasan, berlandaskan ilmu keredhaan Tuhan"